“Lantaran adanya wanita, alam menjadi indah, lantaran adanya lelaki dunia menjadi sempurna. Lantaran adanya lelaki dan wanita terkadang sempurnalah suatu kelemahan di sebalik suatu kekuatan. Antara wanita dan lelaki saling memerlukan, sering disebut kejayaan seorang lelaki tulang belakangnya seorang isteri. Namun sering kali lelaki terlupa atau sengaja di buat lupa ingatan bila dalam hidup, kita lebih banyak mendapatkan apa yang tidak kita inginkan. Dan ketika kita mendapatkan apa yang kita inginkan, akhirnya kita tahu bahawa yang kita inginkan terkadang tidak dapat membuat hidup kita menjadi lebih bahagia tanpa seorang isteri…’

IKLAN

Merenung wajah seorang isteri VIP kala melihat suaminya di ambang kejayaan sayu hati terasa. Dengan senyuman manis isteri yang dibuat-buat seperti takut wajah keretakan solekan dan tepukan kedua-dua belah tangan yang mungkin tidak ikhlas bunyinya. Apalah daya si isteri kerana yang berdiri di hadapan pentas adalah lelaki yang bernama suami dan ayah kepada tiga orang anaknya. Kejayaan suaminya diraikan dengan penuh meriah namun perasaan hati isterinya diserikan dengan titisan air mata. Inilah tuntutan seorang suami terhadap seorang isteri untuk meneruskan drama bersiri yang tidak tahu bila episod terakhirnya. Susah untuk mengenali insan bernama lelaki dan suami, terutama bila sudah kaya dan menjadi ternama…

Lelaki yang bergelar suami itu cukup menawan, bergaya, berkarisma, tinggi nilai egonya dan mudah sekali jadi bengis bila perasaan romantiknya jauh melayang. Oh… Susah untuk mengenali dunia maskulin ini. Biarpun sudah berbelas tahun membina mahligai bersama, ada lagi si isteri yang tidak memahami sifat suaminya. Timbul perubahan yang sememangnya mencacat kan kehidupan rumah tangga sehingga mengheret pada kehancuran dan penyeksaan.

Di awal perkahwinan sifat suaminya penuh dengan kasih sayang. Kalau tidak berjumpa sehari dipaksa-paksa untuk berjumpa keesokan harinya. Bila berjalan disuruh berhati-hati dan kala menyuap makanan saling bertukar suapan. Waktu susah suami cukup prihatin, bertanggungjawab dan lengkap nilai-nilai kasih sayang. Konon-kononnya susah senang bersama, asalkan harta benda si isteri dapat berkongsi bersama. Si isteri pun ingatkan demi cinta dan hidup semati, bermati-matian bergolok bergadai segala harta yang ada untuk suami berjaya dalam bidang perniagaan. Inilah keadaan normal yang harus wanita ketahui tentang lelaki sebelum berkahwin dan selepas beberapa bulan berkahwin memang harumnya masih ada. Manis mulut, elok layanannya.

Tetapi… sayangnya selepas sahaja anak pertama membuka mata mengenali dunia, sifat suami semakin berubah. Mana tidaknya, si isteri mula sibuk melayan kerenah anak kecil dan waktu itu juga ramai yang menyalahkan pihak isteri. Kononnya sudah tidak pandai jaga suami sebab itulah dia berubah. Sedangkan habis madu dihirupnya, segala harta isteri dikorek habis-habisan, suami mula berubah…

Harus di ingat wahai wanita, lelaki yang nipis imannya dan tenggelam dengan harta dunia sentiasa di hanyutkan oleh hasutan syaitan. Lelaki akan mula berubah kesetiaannya hanya kerana wang dan wanita. Suami VIP mula hidung tinggi apabila mendapat gelaran ‘Datuk’ dan projek mula masuk bagai air lalu. Isteri di rumah sibuk melayan kerenah anak dan dalam masa yang sama perlu berhias cantik untuk menemani suami di majlis rasmi.

Setiap majlis dihadiri pasangan VIP ini, sentiasa tersenyum manis bagai sebuah keluarga bahagia. Namun di sebalik tirai persembahannya ada drama yang tidak siapa ketahui. Pulang ke rumah pergaduhan sering berlaku sehingga pada adegan pukul memukul. Itulah lelaki! Perubahan masa bercinta pipi dicium manja, bila sudah berubah muka isteri lebam dikerjakan tangan kasarnya. Si isteri tidak pula mengadu kerana takut pada suami dan demi menjaga maruah gelaran ‘Datuk’.

Bila Datuk mula dihimpit perempuan lain, si isteri sudah tidak disentuhi. Disuruh tidur di bilik berasingan bersama anak. Kesian ‘Datin’… begitulah lelaki bila terlalu banyak komitmen dengan wanita luar rumah. Akibat tidak tahan dengan pukulan, maki hamun dan hidup tanpa nafkah batin. Datin meminta untuk berpisah… Sayang sekali si suami bergelar ‘Datuk’ tidak mungkin melepaskannya, hanya kerana terlalu sayang… Sayangnya bukannya pada isteri tetapi pada sebuah gelaran ‘Datuk’ dan maruah keluarga. Susah ingin dilepaskan kerana masyarakat luar memuji kebahagiaan rumah tangga mereka, malah kejayaan suami dahulunya juga di bantu oleh isteri.

Deritanya isteri, tiada siapa tahu. Akhirnya si isteri di bawa keluar dari mahligai yang di bina sejak berkahwin dan ditempatkan di kondominium bersama anak kecilnya. Inilah lelaki… bila berubah hati dan perasaan ada kalanya tidak berhati perut. Datuk ada duit… perempuan simpanan keliling pinggang. Tetapi bila ingin ke majlis, di ambilnya isteri di bawah kondominium dan diperagakan untuk tatapan umum. Jika si isteri tidak mahu, segala kesenangan dan perbelanjaan akan ditarik balik. Ya! Kerana Datuk rasa dia ada kuasa…

Begitulah keadaannya sehingga ke hari ini yang penulis ketahui. Kesian tak sudah pada isteri dan penulis rasa tiba masanya untuk ‘Datin’ melakukan sesuatu demi masa depan dia dan anaknya. Jangan terlalu menutup mata hati dengan satu sinar sahaja, pandang di luar cahaya masih cerah menanti.

Datuk… Oh! Datuk, lelaki yang sukar difahami. Tidak pernah puas dengan apa yang di kecapi hari ini. Nanti suatu hari, bila sudah jatuh di timpa tangga pastinya isteri yang di campak keluar juga akan menghulur tangan. Mungkin balasannya bukan hari ini tetapi esok lusa siapa tahu! Tuhan itu maha berkuasa…